Home Warta Nasional PBNU Gelar Konsolidasi dan Tasyakuran Hari Santri di Jatim

PBNU Gelar Konsolidasi dan Tasyakuran Hari Santri di Jatim

529
0
SHARE

Surabaya – Untuk pertama kali pasca muktamar, PBNU mengadakan konsolidasi dengan pengurus hingga di tingkat bawah. PBNU bertemu langsung dengan pengurus MWCNU dan PCNU seprovinsi Jatim yang dikemas dengan tasyakuran Hari Santri di Hotel Empire Palace, Surabaya, Sabtu (14/11).

Dalam tasyakuran ini tampak hadir Rais Aam PBNU KH Ma’ruf Amin, Wakil Rais Aam PBNU KH Miftachul Akhyar, Katib Aam PBNU KH Yahya C Staquf, Ketum PBNU KH Said Aqil Siroj, Sekjend PBNU H Helmy Faishal Zaini dan beberapa pengurus PBNU lainnya.

“Baru pertama kalinya konsolidasi yang diadakan oleh PWNU Jatim bersama pengurus MWCNU dihadiri dua puncuk pimpinan NU, yaitu Rais Aam dan Ketum PBNU,” kata Ketua PWNU Jatim KH Hasan Mutawakkil Alallah saat memberikan sambutan atas nama tuan rumah.

Sementara Kiai Ma’ruf mengatakan bahwa dirinya terpaksa dan dipaksa oleh anggota Ahlul Halli wal Aqdi untuk menempati posisi Rais Aam. “NU itu harus bergerak, tidak boleh diam, Semua lembaga NU harus bergerak mulai dari PBNU hingga ke pengurus ranting,” kata Kiai Ma’ruf di hadapan ribuan pengurus MWCNU se-Jatim.

Sementara Gus Yahya menyampaikan, ke depan pengurus NU mulai PBNU sampai Ranting NU harus berani menjawab kebutuhan masyarakat. Misalkan ketika masyarakat membutuhkan orang yang bisa tahlil, istighotsah, menalqin mayit dan lain sebagainya, itu harus pengurus NU yang jawab.

“Jangan sampai mereka kebingungunan siapa yang mimpin tahlil dan lain sebagainya,” kata Gus Yahya.

Ke depan akan ada pelatihan kiai. “Jadi para kiai atau pengurus syuriyah Ranting NU, MWCNU hingga PCNU akan diadakan pelatihan kiai,” ungkap Gus Yahya.

“Jangan sampai syuriyah, disyuriahkan,” lanjutnya.

Ditemui di tempat berbeda, Helmy mengatakan program prioritas NU ke depan adalah memberikan layanan dan upaya dalam meningkatkan kualitas warga. “Ada tiga bidang yang menjadi fokus kita, yaitu pendidikan, kesehatan dan pemberdayaan ekonomi,” terangnya. ( NU Online/ Zaenal Faizin)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here